BuletinMotosikal

PENGEDAR AKRAPOVIC KECAM HONDA INDONESIA KERANA SALAHGUNA JENAMA MEREKA

Sewaktu pelancaran Honda PCX 150 baru di Indonesia minggu lepas, pemegang hak jenama Honda Indonesia iaitu AHM Indonesia telah mempamerkan sebuah PCX yang telah siap disolek dengan pelbagai aksesori tambahan.

Ia adalah lumrah dalam industri bilamana sebuah model “souped up” akan dipamerkan bersama model asli untuk menarik minat pengunjung. Lazimnya model ini tidak dijual pun untuk awam, ia lebih kepada tujuan pameran dan promosi semata-mata – untuk memberi ilham dan potensi kosmetik yang boleh dibuat terhadap model sebenar.

Namun sebaliknya berlaku pada pelancaran PCX 150 tersebut di mana model yang dipasangkan dengan sistem ekzos Akrapovic itu didapati menggunakan sistem ekzos yang BUKAN asli Akrapovic.

BACA: RAHSIA KEHEBATAN AKRAPOVIC

Sepertimana yang kita ketahui, sistem ekzos terbaik untuk motosikal ini hanya dikilangkan di Slovenia. Menyedari ia bukan produk mereka, Sphinx Motorsport selaku pemegang hak edaran Akrapovic di Indonesia membuat kenyataan di laman media sosial mereka.

Dalam satu kenyataan di laman facebook pada 16 Februari lepas, pihak Sphinx Motorsport menulis;

Kami selaku distributor Resmi Akrapovic di Indonesia menyatakan bahwa knalpot (ekzos) yg digunakan saat launching New Honda PCX 150 oleh AHM Indonesia ini adalah BUKAN produk asli Akrapovic – Made in Slovenia…

Sesungguhnya ia memang memalukan bagi satu organisasi sebesar AHM yang memegang jenama paling paling laris di Indonesia.

Semalam, AHM memberi respon permintaan maaf atas kekeliruan yang terjadi.

Agustinus Indraputra, Pengurus Besar bahagian Pemasaran, Perancangan dan Analisis bagi pihak PT Astra Honda Motor dalam satu kenyataan memberitahu;

Terima kasih untuk informasi yang disampaikan. Dalam modifikasi All New Honda PCX, semua part kami asli, termasuk knalpot Yoshimura. Sayangnya dalam pengerjaannya, terjadi kesalahan pemasangan emblem. Tim teknis kami memasang emblem Akrapovic yang seharusnya tdk dipasang. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan ini, terutama untuk Sphinx Motorsport sebagai distributor resmi Akrapovic.

Secara ringkasnya, pihak AHM memberitahu mereka tersalah meletak meletak emblem Akrapovic, yang sepatutnya adalah Yoshimura. Mereka mendakwa berlaku salah faham di bahagian teknikal.

Google ads
Back to top button